4 Etika Buat Kamu yang Kerja Sambil Usaha Sampingan

Kalau kamu saat ini lagi kerja sambil usaha sampingan, jangan asal hajar aja ya! Semua kudu seimbang, jangan sampai berat sebelah. Coba simak tips berikut deh.

1. Pahami peraturan perusahaan

Yang paling penting saat kamu memutuskan buat ngejalanin usaha sampingan adalah memahami peraturan perusahaan tempat kamu bekerja. Yang namanya kerja di perusahaan pasti ada peraturan yang berlaku, jadi jangan abaikan dong peraturan yang tertulis.

Ada beberapa perusahaan yang secara tertulis melarang karyawannya memiliki pekerjaan sampingan dan ada yang mengizinkan dengan syarat tertentu. Nah, kalau ternyata perusahaan kamu bekerja melarang keras kamu punya usaha sampingan, coba kamu siasati dengan menjalankan usaha sampingan di hari libur alias weekend.

Kalau usaha sampingan kamu ternyata gak boleh dilakukan selama berada di lingkungan kantor ya berarti mau gak mau dan suka gak suka kamu harus menahan diri untuk gak beroperasi di lingkungan dan jam kantor ya.

2. Menganiaya fasilitas kantor

Kembali ke masalah etika berbisnis sampingan, jangan semena-mena menggunakan fasilitas kantor untuk keperluan usaha sampingan kamu. Menggunakan fasilitas kantor habis-habisan demi kepentingan usaha sampingan sebaiknya sih dihindari. Duh, ini mah namanya aji mumpung, mumpung gratisan.

Dari segi usaha sih emang pastinya menguntungkan buat kamu. Gak harus keluar biaya quota, pulsa sampai cetak printer. Tapi lama-lama perusahaan bisa tekor juga kali.

3. Nyolong waktu kerja

Prioritas saat kamu sedang berada di kantor dan selama jam kerja pastinya harus fokus sama kerjaan yang jadi tanggung jawabmu dong. Bukan malah sesekali nyolong waktu kerja buat melayani customer yang sibuk tanya soal dagangan kamu di medsos.

Kalau memang perusahaan tempat kamu bekerja memperbolehkan aktivitas usaha sampingan, sebaiknya pilih waktu yang tepat. Semisal jam makan siang atau saat jam kerja berakhir.

Hindari yang namanya datang kerja terlambat karena harus ngurusi usaha sampingan kamu. Terlebih lagi jika kamu nekat sampai mengorbankan hari kerja untuk bolos, lagi-lagi demi kepentingan usaha sampingan.

Mempertahankan attitude yang kayak gini bukan gak mungkin bakal bikin karier kamu mandek. Plus ngumpulin penilaian jelek performa kerja. Ujung-ujungnya ya pemecatan lagi deh.

4. Gak profesional

Pekerjaan di kantor kan ada deadline atau target yang harus diselesaikan, gak bisa dong kamu mengesampingkan semua itu dan lebih asyik sama usaha sampingan kamu. Kecuali kalau kamu memang sudah bertekad untuk menekuni usaha sampingan dan melepas kerjaan.

Selama kamu masih terikat kontrak kerja, ada kewajiban yang harus kamu penuhi. Sebisa mungkin selesaikan deh pekerjaan yang menjadi tanggungjawab kamu. Jangan cuma mau terima gaji aja dong, tuntaskan juga apa yang sudah kamu setujui saat tanda tangan kontrak kerja.

Membangun usaha sendiri di saat masih bekerja saat ini emang sudah dijalani banyak orang. Sudah bukan hal yang baru atau aneh lagi ya. Tapi cara kamu menjalankan usaha sampingan bisa jadi salah satu indikator keberhasilan loh.

Related posts

Leave a Comment